Hidup di Negara Maju Tak Seindah di Foto-foto :p

image
(Foto diambil dari whatsapp group, share salah satu teman)

DSCF0888

Dibalik hamparan rumput hijau yang mudah ditemukan dimana saja, udara segar 24 jam sehari 7 hari seminggu, transportasi publik yang nyaman dan mudah diakses, pendidikan yang cukup baik, terdapat kerja keras bagi pendatang dari Indonesia untuk bisa bertahan di negara maju.

Kalau boleh dibilang, di Indonesia siapapun yang punya duit banyak bisa jadi raja kecil disini. Apa-apa diladenin. Apa-apa bisa dipermudah. Lha di negara maju? kalau ngga kayaaaaa banget, ya hidupnya sama aja dengan orang yang kemampuannya menengah. Kaya dikit aja ga cukup. Harus kayaaaaaaaa banget. :p

Setelah dimanjakan dengan manisnya mbak asisten yang beresin rumah, mas pom bensin yang siap ngisiin bensin kapan saja, bapak calo yang mau dibayar mahal demi ngurusin passport serta sopir kopaja yang bersedia disetop dibawah plang S coret, tinggal di negara majuย itu rasanya gimanaaa gituuu..hihihi

Dimulai dari semua dilakukan sendiri, gada asisten rumah tangga. Mandiin anak, masak, nyuci, jemur baju, semua kerjaan rumah lah harus bisa sendiri.

Anter jemput anak ke daycare atau sekolah, ke kampus, ke kantor ya harus nyetir sendiri kalo emang ga mau pake transportasi publik. Gada tuh yang namanya bapak supir nan baik hati. Plus kalo jemput anak ke daycare telat, dikenakan charge 1 dolar per menit. #nangisgulingguling

Urus child care benefit, urus tfn, urus surat mobil, monggo loh dikerjain sendiri..ga bakalan bisa nemu calo disana.

Jangankan itu, mau isi pom bensin aja kayaknya rempong bener. Kalau cuma berdua sama mada, saya ga berani isi bensin. Karena saya harus keluar mobil, isi bensin sendiri, kunci pintu mobil, masuk kedalam tempat membayar baru bisa pergi. Secara mada ngga bisa ditinggal didalam mobil sendirian, saya harus gendong mada sambil isi bensin lalu kedalam bersama mada buat bayar. Sedangkan disini saya tinggal teriak dari jendela sambil ngasihin uang ke petugas pom bensin dan bilang maaf gabisa turun dari mobil karena cuma berdua dengan mada.

Duluuuu sekali, saya sering iri dengan teman-teman yang tinggal di negara maju. Liat fotonya yang terlihat indah dan bahagia. Liat salju. Liat danau-danau yang cantik. tapi disaat yang bersamaan ย saya tidak pernah menyangka bahwa disaat yang bersamaan mereka harus mandiri dan bertanggung jawab bagi anggota keluarga yang mereka bawa. Saya jadi teringat salah satu teman saya di Belanda yang memasang status di facebook-nya “Sunguh kehamilan kali ini, gw kangen ada si bibi”. Hahaha..saya sih mesem-mesem aja bacanya. Karena udah tau repotnya kayak apa.

Jadi, kalau ada niat atau rencana tinggal di negara maju, jangan terlalu senang dulu. Hal pertama yan g perlu disiapkan adalah mental. Bisa atau tidak hidup semandiri itu. Berdasarkan pengalaman, kalau sudah terpaksa pasti jadinya bisa ๐Ÿ˜†dan itu membuat saya jadi lebih menghargai segala kemudahan yang saya dapat di tanah air.

***
Ah 3 bulan rasanya cepat sekali berlalu, minggu depan harus balik lagi kesana. Sudah cukup terlena sebenernya dengan segala kemudahan disini. Bismillah, semoga semester ini lancar. Aamin.

Advertisements

15 Comments

Add yours →

  1. Hihi…iya ya mak.Padahal kalau saya yg di indonesia gini ngeliatnya keren bs stay disana.Slam kenal mak..

  2. he he iya mbak..walau dah seblnan ini, heboh banjir jakarta dan hujan terus..masi tetap byk syukur tinggal disini ….

  3. hehehe…bener mak…kita terlalu manjaaaa :D..saya 4 tahun di jenewa berjibaku dengan suami ngerjain semua-semua sendiri..ngg gampang, tapi pasti bisaa mak :D…malah banyak plus pointnya…benar2 dekat dengan anak, cekatan dengan pekerjaan dan time management yang baik :D..cheers et enjoooy ya maaaak…

  4. wah,berarti Indonesia rakyatnya manja2 yah mbk hehehe
    salam kenl ๐Ÿ˜€

  5. duuh telat semenit kena denda ya.. biar disiplin kali ya maak, emang tinggal dimanapun ada enak ada ngga enkanya, tapi ternyata tetep enakkan di Indonesia ya mba rumah kita sendiriii hehe

  6. huwaaa… brasa bgt mandirinya mak, apalagi bareng anak , single fighter abis mak. memang benar ya, gak seindah di foto2 ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

katapunyaku

katakukenaparupanya

Syukriy Abdullah

Berbagi Demi Kehidupan yang Lebih Baik

Anthusiasm..

is my mid name!

%d bloggers like this: